hijrah vs tahun baru

Salam

Sudah sebulan kita berada di tahun Hijriah yang baru, 1429h. Muharram bulan yang dimuliakan juga telah 2 hari menghantar kita pada Safar.

Maaf andai aku belum lagi mengucapkan Salam Tahun Baru Hijriyah buat semua. Buat semua yang beragama Islam. Salam Ma’al Hijrah. ( sebenarnya aku xgemar sangat ucap ‘salam ma’al hijrah’ , sebab setahu aku dalam b.melayunya bermaksud: ma’al tu maknanya bersama, jadi macam salam bersama hijrah. Janggal bagi aku ).

Bukanlah sebab aku terlupa, tapi kerna ada hal lain yang terpaksa aku amek ihtimam(pentingkan) dulu. Tak mungkin aku lupakan hari penting itu. Di mana di hari terakhir dzulhijjah , beberapa minit sebelum masuknya maghrib kita disuruh membaca doa akhir tahun. Ini kerana di dalam Islam, hari yang baru, bermula @ dikira setelah masuknya waktu maghrib. Jadi kita disuruh membaca doa akhir tahun bagi mengiringi akhir tahun itu. Berdoa supaya segala amalan kita pada tahun itu diterima ALLAH dengan baik, memohon agar segala dosa kita diampunkan.

Doa khusus @ yang biasa dibaca ( dalam b.arab ) biasanya terdapat di buku2 doa, yassin @ tahlil, mahupunpada buku2 wirid. Tapi disamping membacanya dalam b.arab, bagi aku sebaiknya dibaca sekali maknanya dalam b.melayu, terutamabagi mereka2 yang tak begitu arif berbahasa arab seperti aku. Supaya nanti, kita benar2 tahu apa yang kita doakan, pintakan dan harapkan dari TUHAN. Supaya nanti kita bisa berdoa dengan sepenuh hati, dengan rasa rendah diri dan penuh pengharapan. Andai ada yang xtahu membaca yang b.arab , bagi aku xde masalah dengan berdoa semampu kita dengan apa bahasa sekalipun. Jangan sesekali jadikan ia suatu alasan untuk kita meninggalkan berdoa semata2 kerna kita xboleh berdoa dalam b.arab . Islam memudahkan penganutnya, buat apa yang termampu, jangan sampai tinggalkan terus. Tapi ini juga tak boleh kita jadikan alasan untuk buat ikut suka kita. Bagi yang masih muda, masih mampu otaknya untuk belajar, menjadi tanggunggjawab kita untuk belajar. Belajarlah membaca doa yang mudah2. Doa tak bergantung pada banyak sikitnya doa tu, tapi sejauh mana dalamnya pengertian kita pada doa yang kita lafazkan tu. ALLAH maha Mengetahui. Yang penting kita amek kesempatan yang ada dan manfaatkannya untuk berdoa untuk diri sendiri, untuk mereka2 yang kita kasehi juga untuk seluruh umat Islam semuanya.

Tapi tulah… kita biasa je, boleh je berjaga malam, bersedia dengan bermacam2 aktiviti , sanggup berhempas pulas untuk menantikan detik 12 tengah malam, detik2 tibanya 1 Januari tiap2 tahun. Tapi selalu ‘ter’lupakan, ‘ter’abaikan, ‘ter’tak ingatkan detik2 1 Muharram tiap2 tahun Hijriyah. Tapi aku tahu, mereka ‘ter’ tak sengajakan. Bukan sengaja.

Setelah membaca doa akhir tahun, selepas solat maghrib kita disuruh pula membaca doa awal tahun. Berdoa agar tahun yang baru ini, kita boleh jadi insan yang lebih baik dari tahun lalu. Lebih baik prestasi hidupnya, lebih sejahtera hidupnya, lebih baik perilakunya, lebih banyak amalannya, lebih jitu dan kukuh imannya, lebih tinggi taqwanya, lebih sikit maksiat dan dosa yang dilakukannya, lebih dalm cinta dan rindu pada Tuhannya.

Kebiasaannya, doa2 ini dibaca 3x. Lebih afdhal. Mengikut sunnah Nabi. Di kampung aku, imam masjid qaryah(kampung) kami selalunya akan mengumumkan tentang bacaan doa akhir dan awal tahun seminggu lebih awal. Tiap2 lepas solat fardhu, pak imam akan mengingatkan jemaah dan penduduk kampung yang lain supaya datang beramai2 ke masjid untuk baca doa bersama2. Membaca doa akhir tahun, kemudian solat maghrib berjemaah, membaca doa awal tahun, tahlil ringkas, solat isyak berjemaah, sedikit ceramah tentang hijrah kemudian sedikit jamuan ringan untuk jemaah.

Sebagai seorang umat Islam di Tanah Melayu ni…aku cemburu juga sebenarnya. Yelah klo Tahun Baru Miladi disambut di seluruh dunia, oleh semua manusia, semua agama dengan meriah sekali. Tahun Baru Cina yang baru 3 hari ni pun disambut meriah dan luar biasa. Bukan sahaja oleh warga Cina, bahkan orang Melayu juga memberi sepenuh perhatian. Terutama di siaran2 tv. Baik sebelum, semasa atau selepas tahun baru cina. Bukan main sambutan meraikannya. Tapi sambutan Tahun Baru Hijriyah? Sekadar di 1 Muharram hangatnya. Itupun, dengan berarak beramai2, nyanyi lagu 1 Muharram, nyanyi nasyid2, ceramah sedikit2, penyampaian anugerah tokoh. Itu sahaja. Masuk 2 Muharram, semua kembali seperti biasa. Kadang2, seolah kita menyambut ‘ma’al hijrah’ itu sekadar 1 tradisi @ adat kebiasaan.

Tapi ini semua sekadar 1 pandangan dari seorang aku. Seorang aku yang hina lagi kecil. Yang berkata dari hati yang melihat dan merasa. Mungkin aku terlalu terasa, terlalu membanding dan berkira. Tak penting yang zahir2 begitu, yang penting hati.

Lagipun… dunia ini kan memang untuk mereka, bukankah?

<rkukaudya>

Leave a comment

Filed under catatan rkukaudya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s