sya’ban sya’ban

Salam…

Hari ni dah masuk 6 Sya’ban. Entah kenapa aku rasa sayu sangat. Sayu mengenangkan Rejab yang dah pergi… Masih adakah lagi rejab untukku tahun hadapan? Hidup lagikah aku? Andai hidup, masih waraskah aku? Andai masih waras, sehat dan kuatkah aku untuk berbuat kebajikan dan merebut ganjaran yang ALLAH limpahkan di bulan Rejab itu?…

Oh Tuhan… tiadalah semua itu (persoalan hidup mati,waras sehat) berada di bawah jangkauan kudratku. Dan tidak sesekali aku berani berharap @ memikirkan masa akan datang kerana semua sudah KAU tulis di lipatan taqdirku, namun andai ku KAU beri peluang dan kesempatan…moga2 saja aku dapat menjadi hamba-MU yang jauh lebih baik pada masa akan dating dari tahun ini.

Kalian pula? Aku doakan Rejab yang kalian telah lalui adalah yang terbaik. Penuh dengan istighfar. Padat dengan doa, Lemas dengan air mata keinsafan dan tenggelam dalam taqwa. Mudah2an saja bertambah berat timbangan ‘amal kalian dan menjadikan kalian dari golongan as-hAbul yamin,golongan yang di akhirat kelak menerima buku catitan ‘amal mereka dengan tangan kanan. Ameennn ya Rabb!!!

Ayuhlah diri…ayuh menyambung perjuangan kita di bulan Sya’ban. Menyambung tanda rasa kaseh dan cinta kita kepada ALLAH, juga pada diri kita sendiri. Kita kena ada rasa kaseh dan cinta pada diri sendiri. Sebab, sudah lumrah apabila kita mencintai sesuatu, maka kita takkan tega membiarkan yang kita kasehi dan cintai itu terjatuh ke lembah kebinasaan. Kerna itulah kita perlu kaseh dan cinta pada diri sendiri. Kerna kita yang akan menyebabkan samada tubuh dan jasad yang kita tumpangi ini bakal menjadi santapan api neraka @ bakal menjadi tetamu dan penghuni syurga. Semua perbuatan kita,kita sendirilah yang menanggung akibat dan kesannya kelak. Dari itu, marilah kita menggandakan lagi usaha kita memperbaiki diri dan berbuat seberapa banyak ‘amal yang kita mampu sebagai tanda kaseh dan cinta kita kepada ALLAH dan diri kita sendiri, juga tanda kaseh dan cinta kita pada Nabi junjungan Muhammad sallallahu ‘alaihi wa sallam.

Tinggal 24 hari lagi sebelum Ramadan. Sya’ban juga adalah minit2 terakhir untuk kita melangsaikan hutang2. Terutama hutang puasa. Selain itu, Sya’ban adalah ibarat masa untuk kita memanaskan enjin untuk bergadak berbuat ‘ibadat di bulan Ramadan nanti. Bulan berlatih2 untuk bepuasa. Nabi pun paling banyak bepuasa pada bulan Sya’ban.

Diriwayatkan dari Umamah al-Bahili r.a. berkata: Rasulullah s.a.w bersabda; “ Apabila masuk bulan Sya’ban , (cerialah) dan sukacitalah dirimu dan perbaiki niatmu.”

Dalam kitab Shohih Bukhori dan Muslim; diriwayatkan oleh ‘Aisyah r.anha; dia berkata “ Aku belum pernah melihat Rasulullah s.a.w menyempurnakan puasa selama sebulan penuh kecuali pada Ramadhan dan aku belum pernah melihat beliau memperbanyakkan puasa sunat dalam sebulan kecuali pada Sya’ban.”

Ayuhlah diri! Hargai setiap nafas yang masih ada di bulan Sya’ban ini. Mari lazimkan istighfar, ringan2kan lidah bersolawat ke atas nabi, banyakkanlah baca al-Qur-an, berdoa, berpuasa sunat, bersedekah…@ apa2 saja ‘amal kebajikan yang semampu kita lakukan.

Smoga kita sama2 dalam rohmat kaseh sayang dan perlindungan ALLAH slalu…

<rkukaudya>

Leave a comment

Filed under catatan rkukaudya, keHIDUPan, peringatan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s