israk dan mi’raj ii

salam

Ok…arini aku sambung lagi sket.
Pagi itu, baginda sampai semula ke Mekah dari Baitul Maqdis. Baginda mengejut ahli kluarga baginda lalu solat bersama2. Usai solat, baginda pun menceritakan pengalaman baginda itu kepada Ummu Hani.

Bersabdalah Rasulullah s.a.w kepada Ummu Hani yang duduk bersila di depannya dengan tekun,
” Hai saudara sepupuku Ummu Hani, percayalah engkau bahwa seusai aku solat ‘Isyak bersamamu semalam, aku telah diberangkatkan ke Baitul Maqdis di mana aku juga berkesempatan solat di dalamnya. Kemudian aku kembali ke sini dan berkesempatan solat pagi ini bersamamu.Aku akan keluar menemui orang2 Quraisy dan menceritakan kisah israk ku malam tadi sebagai tanda syukur ke hadrat ALLAH atas segala ni’mat kurnia-NYA dan untuk meyakinkan kepada mereka akan keEsaan dan keKuasaan ALLAH yang Maha Besar yang telah mengisrakkan aku ke Baitul Maqdis sebagai satu mu’jizat petanda kebenaran risalah dan kenabianku”  

Ummu Hani tu, selain dia adalah saudara sepupu Nabi, dia juga tergolong lingkungan para pengikut dan penyokong da’wah Rasulullah yang setia. Sebagai mukminah, dia tidak sedikit pun ragu terhadap kebenaran cerita israk baginda tu. Namun dia cukup kenal sangat perangai kaum Quraisy yang keras kepala dan enggan mempercayai Muhammad dan da’wah baginda. Oleh kerana takut baginda akan dicerca dan dituduh menipu, Ummu Hani melarang baginda dari menceritakannya kepada kaum Quraisy. Dia takut baginda akan diolok-olokkan dan ditertawa. Tetapi baginda tetap dengan pendiriannya.Bagi baginda ia adalah satu amanat.

Memang benar apa yang disangka sepupunya itu. Kebanyakan Kaum Quraisy tidak percaya, terutama pemuka-pemuka Quraisy, seperti Abu Jahal dan al-Muth’iem bin Adi. Dah adat perangai orang Quraisy…mereka mintak Nabi bagi macam2 tanda @ bukti kebenaran kata2 Nabi. Tapi bila dah bagi, dorang tetap tak percaya. Jadi mereka2 yang belum kuat imannya terpengaruhlah dengan Abu Jahal dan Muth’iem.

Namun, tak kurang juga yang percaya setelah mendapati bukti2 yang diberikan oleh Nabi memang tepat. Ada seorang yang terus membenarkan nabi, sape lagi dialah Abu Bakar bin Abi Quhafah. Dialah Abu Bakar As-Siddiq. Dan dari peristiwa inilah dia mendapat gelaran As-Siddiq itu.

Berkatalah Abu Bakar ” Aku percaya hai Muhammad, bahwa apa yang kau ceritakan itu adalah benar dan bahwa engkau adalah pesuruh ALLAH”
“…aku percaya kepadanya tentang hal2 yang lebih jauh dan lebih ganjil dari itu…”

demikianlah ceritanya yang aku rangkum dan ringkaskan dari 4 rujukan;

1- Al-Qur_an dan terjemahan ( aku nye versi Indonesia)
2- Sejarah Hidup Nabi Muhammad / Muhammad Husain Hekal / penterjemah, Ali Audah
3- Kisah Hidup Nabi Muhammad s.a.w / Muhammad Abdul Wahab
4- Sejarah Hidup Nabi2 ( Qashashul Anbiyak )/ disadur oleh H.Salim Bahreisy

Banyak sebenarnya hikmah yang kita boleh pikirkan sendiri dan ambil manfaat serta iktibarnya. Ia sememangnya satu ujian keimanan yang besar bagi kita., umat Muhammad. Mempercayai kata2 nabi, mempercayai perkara2 ghaib @ mungkin  yang kita kira x masuk akal kita. Tapi ingatlah ALLAH Maha Kuasa…xde pe yang DIA xboleh buat.

Kita juga patut bersyukur, dari perintah solat 50 waktu sehari semalam. Akhirnya kita hanya perlu solat 5 waktu sahaja sehari semalam yang pahalanya,nilaiannya sama dengan solat 50 waktu tu. Itupun…mmm paham2 jela. Susah dan liat sangat nak buat, dengan bermacam2 alasan…kalau buatpun…yang xsampai 1-2 minit.

Sebenarnya nak ingatkan diri sendiri…..Ya Ilahy, jadikanlah aku dari kalangan hamba-MU yang taat dan cinta untuk mendirikan dan menunaikan solat. aameeen

rkukaudya

Leave a comment

Filed under peringatan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s